TO ALL MY BLOG READERS

TERIMA KASIH - شكرا لك - THANK YOU - ありがとうございました - 谢谢您 - Teşekkürler - Mulţumesc - Obrigado

Selasa, 31 Julai 2012

IPT dikritik gagal laksanakan fungsinya


Oleh Ruhaiza Rusmin, ruhaizarusmin@hmetro.com.my

 
SEDIKIT sebanyak, isu membabitkan mahasiswa pasti mengganggu minda masyarakat, apatah lagi kebangkitan golongan itu kebelakangan ini agak ketara.

Kebangkitan itu juga ibarat isyarat mahasiswa hari ini lebih mudah dipengaruhi atau terpengaruh dengan sesuatu isu berbentuk provokasi berbanding perkara rasional.

Sedangkan antara matlamat utama institusi pengajian tinggi (IPT) ialah membantu mentransformasikan minda serta diri mahasiswa menjadi lebih terbuka, peka, dinamik dan berwibawa.

Namun, usaha itu tampak sukar dengan mentaliti mahasiswa sukar diubah. Apakah peningkatan nilai ilmiah di kalangan mereka masih lagi di takuk lama?

Naib Canselor Universiti Teknologi Mara (UiTM), Profesor Datuk Dr Sahol Hamid Abu Bakar berkata, proses itu berdepan halangan kerana mereka sendiri membuat batasan terhadap perubahan ingin dilakukan.

Beliau berkata, transformasi mudah jika dilaksanakan melalui kata-kata, sebaliknya perubahan bagi menganjakkan nilai pemikiran serta perbuatan adalah cabaran terbesar.

“Semua boleh melakukan transformasi melalui kata-kata, tapi hakikatnya mereka akan gagal jika melaksanakannya melalui perbuatan.

“Ini menunjukkan transformasi bukan mudah kerana berkait rapat dengan cara berfikir, kesedaran dan motivasi melakukan perubahan.

“Masalahnya, cara pemikiran mahasiswa kita tidak sama serta ada pelbagai definisi. Itu menyebabkan proses perubahan yang ingin dilaksanakan sukar dan bersimpang-siur,” katanya.

Pembabitan mahasiswa yang lebih menjurus kepada perlakuan negatif kebelakangan ini cukup membimbangkan masyarakat, apatah lagi mereka mengharapkan golongan itu sebagai ejen perubahan masa depan.

Kegusaran semakin bertambah apabila melihat mudahnya mereka dipergunakan dalam ‘memanaskan’ sesuatu isu hingga menimbulkan tanggapan kurang menyenangkan.

Apatah lagi pencapaian sebahagian besarnya yang kurang cemerlang dalam akademik menjadikan mereka sasaran mudah untuk disalahkan.

Natijahnya, IPT sebagai tempat naungan turut menerima kritikan dengan tanggapan gagal melaksanakan fungsi sebenar memberi pendidikan.

“Mahasiswa yang menggunakan nama IPT sebagai tempat untuk meluahkan rasa tidak puas hati dianggap sebagai tidak tahu berterima kasih. Biarpun ia bukan kesalahan institusi itu, tapi kerana perlakuan mahasiswanya, ia turut mendapat nama busuk.


 “Bagaimanapun, masyarakat jangan membuta tuli membuat tanggapan, perlu mengakui bukan mudah membantu generasi muda ini melakukan transformasi.

“Melaksanakan transformasi perlu lahir daripada hati yang ikhlas serta pemikiran matang. Belajarlah di institusi terbaik di dunia sekali pun, jika mahasiswa enggan berubah, segala usaha menjadi sia-sia,” katanya.

Usaha tranformasi perlu memberi penekanan kepada mahasiswa Melayu kerana mereka mudah terpengaruh dengan isu di luar kampus sehingga membawa masalah kepada IPT.

Menurutnya, mereka yang tidak bertanggungjawab sering mengintai peluang di kalangan mahasiswa kerana tahu golongan itu ‘mempunyai kuasa untuk bersuara’.

“Jangan menafikan bahawa mahasiswa antara jentera paling berpengaruh di dunia, justeru pihak berkepentingan peribadi suka mengambil kesempatan.

“Mereka tahu sejauh mana kemampuan mahasiswa ini. Sebab itu pentingnya mereka mempunyai pengukuhan jati diri dengan melakukan transformasi minda dan diri bagi mengelak diperdaya.

“Malangnya, bukan semuanya dalam kategori ‘bijak’. Ramai yang pandai tapi ada pandai memanipulasi atau mudah dimanipulasi hingga menjejaskan keseluruhan sistem sedia ada,” katanya.

“Transformasi adalah satu frasa perubahan dan menjadikan mereka lebih baik.
Jika tidak, frasa kehidupan akan mati.

“Transformasi juga boleh membantu menyelamatkan masa depan mereka daripada terus menjadi ‘hamba’ orang lain. Perubahan yang positif boleh melahirkan generasi terbilang,” katanya.

Beliau turut kesal kerana kebanyakannya sukar berubah hingga menyebabkan kualiti mahasiswa hari ini mudah dipersoalkan.

“Setiap IPT komited menjalankan tanggungjawabnya seperti menyediakan pensyarah
yang bagus dan kemudahan terbaik, namun berapa ramai yang nampak kelebihan ini?

“Betul mereka belajar tapi hanya ilmu yang sudah ada sedangkan banyak lagi boleh diterokai. Berapa ramai mahasiswa yang suka membuka mulut di dalam kuliah? Berapa ramai sanggup mengejar pensyarah hanya kerana ingin bertanyakan soalan?

“Saya percaya senario ini sama seperti 20 tahun dulu. Kebanyakannya pasif menjadikan institusi ‘terpaksa’ melahirkan mahasiswa bertaraf sederhana,” katanya.

Bagaimanapun, jika ada kemahuan, mahasiswa pasti mampu melonjakkan keupayaan dan meletakkan kemampuan pada tahap membanggakan.

“Bukankah universiti adalah gedung ilmu, mengapa tidak menggunakan peluang ini sebaiknya tanpa perlu ‘menambah’ perencah yang boleh memusnahkan diri sendiri?

“Malangnya kebanyakan mahasiswa lebih teruja ke arah itu, sekali gus terus meninggalkan persepsi serta pandangan skeptikal yang tidak berubah kepada masyarakat,” katanya.

Artikel ini disiarkan pada : 2012/07/30.

Tiada ulasan:

CLICK NOW

ANDA TETAMU BLOG SAYA

Tajuk Kegemaran