TO ALL MY BLOG READERS

TERIMA KASIH - شكرا لك - THANK YOU - ありがとうございました - 谢谢您 - Teşekkürler - Mulţumesc - Obrigado

Jumaat, 22 Oktober 2010

Terharu pengalaman kerja haji jadi panduan, bantu golongan OKU

Sumber: Berita Harian Malaysia Online
Tarikh siar: 23 Oktober 2010.


Oleh Karim Sulaiman, sitikarim@gmail.com


SAYA bersyukur kerana pengalaman sewaktu menunaikan fardu haji tahun lalu dijadikan panduan bagi jemaah orang kelainan upaya (OKU), orang berusia dan sakit. Tulisan yang disiarkan dalam ruangan ini dimuatkan juga dalam blog dan portal berita persendirian. Ada juga yang mahukan saya menulis lagi mengenainya.

Saya juga berharap pengalaman itu memberi semangat dan dorongan kepada umat Islam yang mampu, berkuasa dan cukup syaratnya segera melaksanakan kewajipan ini.

Pada saya, sewaktu usia muda dan sihat, baiklah segera melaksanakan tuntutan ini. Janganlah menunggu sehingga tua atau sakit baru tergerak mengerjakan haji. Hal ini kerana ibadat haji berbeza dengan ibadat lain yang memerlukan banyak pergerakan fizikal di beberapa tempat.

Ibadat haji memerlukan kekuatan fizikal dan mental. Justeru, jika kita sihat dan bertenaga, ia adalah kelebihan untuk melaksanakan ibadah itu dengan lebih sempurna. Contohnya, kajian Jabatan Wakaf, Zakat Dan Haji (Jawhar), Jabatan Perdana Menteri terhadap 1,000 jemaah haji pada musim haji 1429 Hijrah mendapati kebanyakan rungutan dan aduan ketidakpuasan hati sewaktu berada di Arafah, Masy'aer dan Jamrah diterima daripada responden yang berumur 50 tahun ke atas.

Keadaan di ketiga-tiga tempat memang mencabar ketahanan fizikal dan mental seseorang jemaah haji. Jadi, tidak hairan berlaku pelbagai masalah yang kebanyakannya membabitkan jemaah haji yang berusia di tempat ini. Pada usia muda dengan kekuatan fizikal serta kesihatan baik membolehkan kita melakukan banyak perkara tanpa bantuan orang lain.

Pengalaman saya, memang banyak perkara sunat untuk dilaksanakan sewaktu berada di Tanah Suci, tetapi terbatas dengan kekurangan yang ada. Kadang kala timbul rasa kasihan apabila melihat jemaah berusia yang terpaksa berjalan jauh atau dipapah.

Memanglah ramai yang sedia membantu sewaktu di sana, tetapi ia lebih baik dan berkat jika dapat melakukannya sendiri. Begitu pun, perkara sebegini, jangan pula dijadikan halangan dalam melakukan terbaik sewaktu di sana. Islam adalah agama yang indah dan harmoni yang memudah dan tidak membebankan umatnya. Allah tidak membebankan seseorang kecuali sesuai dengan kemampuannya.

Seperti saya katakan pada tulisan lalu, ketentuan Allah tidak siapa pun mengetahuinya. Orang yang sakit, sihat sewaktu di Tanah Suci dan sebaliknya.
Terkenang saya, dengan kisah sepasang suami isteri yang menunaikan haji tahun lalu. Si isteri sakit didorong dengan kerusi roda oleh si suami yang sihat.

Alhamdulillah mereka dapat melaksanakan ibadat haji. Sewaktu dalam perjalanan menunaikan umrah sunat, jemaah dikejutkan dengan kejadian seorang jemaah dalam bas tiba-tiba mengerang kesakitan. Semua jemaah menyangka jemaah wanita itu yang sakit. Namun, Allah lebih menyayangi suami wanita itu yang meninggal dunia dengan berpakaian ihram.

Begitu saya, bertemu dengan seorang jemaah yang berada dalam pemerhatian doktor sewaktu di tanah air. Doktor menasihat beliau supaya menangguhkan pemergian ke Tanah Suci kerana kesihatannya belum stabil. Jemaah itu bagaimanapun berkeras untuk pergi juga kerana yakin hidup dan matinya adalah ketentuan Allah. Alhamdulillah, beliau dapat melaksanakan ibadat haji tanpa sebarang masalah besar.

Source: Berita Harian Malaysia Online

Tiada ulasan:

CLICK NOW

ANDA TETAMU BLOG SAYA

Tajuk Kegemaran