TO ALL MY BLOG READERS

TERIMA KASIH - شكرا لك - THANK YOU - ありがとうございました - 谢谢您 - Teşekkürler - Mulţumesc - Obrigado

Ahad, 6 Februari 2011

Hanya kebijaksanaan mampu lerai krisis kepemimpinan Mesir

Daripada Nazmi Yaakub di Kaherah, Mesir, bminggu@bharian.com.my

2011/02/06

‘PERATURAN pada orang Mesir terletak pada lidah’ – pepatah itu pernah menjadi jenaka kalangan pelajar Malaysia, termasuk penulis yang pernah menuntut di Universiti al-Azhar di Damanhur, lebih 200 kilometer dari Kaherah.

Peraturan di negara Piramid ini selalu berubah-ubah, terutama membabitkan hal birokrasi sehingga menyusahkan ramai, tetapi kami tidak banyak pilihan kecuali ‘bertengkar’ sedikit dan kemudian mengikut arahan itu yang akhirnya menjadi bahan lelucon sambil minum syai atau teh.

Ibarat ‘dejavu’, penulis tidak menyangka kembali mengalami keadaan itu apabila tiba di Kaherah membuat liputan kekacauan dan demonstrasi di Medan Tahrir serta bandar utama lain di negara itu. Bezanya, pengalaman selepas menjejakkan kaki di Kaherah, Rabu lalu, kali ini tidak lagi menjadi lelucon sebaliknya mimpi ngeri. Bukan saja peraturan tempoh berkurung dan sekatan jalan raya yang sentiasa berubah-ubah, sifat dan perangai orang Mesir juga bertukar. Kali ini sebahagian besar mereka hampir hilang kewarasan.

Tidak hairanlah berkali-kali kami – penulis dan rakan media dari Kumpulan Media Prima Berhad – yang menaiki teksi, ditahan di sekatan jalan raya oleh penduduk setempat yang berlagak samseng.

Kejadian sama hampir berulang dalam perjalanan dari Lapangan Terbang Antarabangsa Kaherah ke hotel di Muhandisin kira-kira 30 kilometer, namun kami terselamat kerana kecekapan pemandu yang juga bekerja di Kedutaan Malaysia di sini.

Reaksi dan tindakan keras terhadap warga asing khususnya rakyat Malaysia yang selama ini selalu dipuji rakyat Mesir sebagai `ahsanun-nas’ atau sebaik-baik manusia, menunjukkan betapa Mesir tidak sama seperti sebelum 26 Januari lalu.

Isu kemiskinan, pengangguran dan tekanan hak asasi yang selama ini membakar dalam sekam, berubah menjadi bara hangat yang tidak dapat ditahan, lalu mendorong sebahagian rakyat Mesir turun ke Medan Tahrir dan bandar besar lain.

"Kami mahukan pentadbiran yang lebih baik supaya anak dan saudara kami mendapat pekerjaan dan kehidupan lebih baik," kata guru sekolah menengah, Adil Soleh.

Bagaimanapun, tidak semua sependapat dengan kelompok yang mendesak Presiden Husni Mubarak meletak jawatan.

Malah, kehadiran kelompok penyokong Mubarak menjadi antara faktor mencetuskan pertempuran antara dua kumpulan terbabit khususnya di kawasan berhampiran Medan Tahrir.

Kami turut diperingatkan oleh pemandu pelancong supaya tidak secara terang-terangan mengambil gambar dua kumpulan itu yang menganggap laporan media luar merosakkan imej negara mereka yang sering diangkat sendiri sebagai `ummu dunya’ atau ibu dunia.

Pemilik kedai, Hussein Syahatah, berkata kekacauan itu mengganggu rakyat mencari rezeki sedangkan ramai yang bergantung pada pendapatan harian.

Adalah senang untuk menyalahkan unsur asing termasuk wartawan dari luar terhadap kekacauan yang melanda Mesir, tetapi ia tidak akan memadamkan ‘api’ yang sedang membakar negara itu. Usaha memadamkan ‘api’ itu memerlukan tindakan digembleng semua pihak khususnya kerajaan, pemimpin politik, masyarakat dan kumpulan penentang sendiri.

Untuk mencapai sasaran itu, peraturan seharusnya tidak lagi bergantung kepada tutur kata, sebaliknya pada kebijaksanaan.

Source: Berita Minggu Malaysia Online.

Tiada ulasan:

CLICK NOW

ANDA TETAMU BLOG SAYA

Tajuk Kegemaran