TO ALL MY BLOG READERS

TERIMA KASIH - شكرا لك - THANK YOU - ありがとうございました - 谢谢您 - Teşekkürler - Mulţumesc - Obrigado

Rabu, 16 Februari 2011

Kenyataan menghina tidak pengaruhi pengguna

KUALA TERENGGANU 15 Feb. - Persatuan Pembatik Terengganu (Pembatik) yang memayungi pengusaha tekstil tradisi di negeri ini tidak berasa terancam mengenai tohmahan kononnya batik tempatan rendah mutunya berbanding batik luar seperti Indonesia.

Yang Dipertuanya, Wan Noordiran Wan Long percaya kenyataan yang menghina atau mempersendakan itu tidak akan mempengaruhi pandangan umum kerana ia jelas bertentangan dengan realiti serta perkembangan industri batik yang sebenar.

Katanya, sepanjang bergiat dalam industri ini, tidak pernah mendengar orang tempatan atau asing mengatakan batik Malaysia berkualiti rendah apatah lagi memuji batik Indonesia lebih bagus.

"Beberapa kali saya dan ahli Pembatik berkunjung ke Indonesia, orang di sana boleh kenal dan bertanya tentang harganya.

"Segelintir tidak membelinya bukan kerana kualiti, tetapi kerana harga. Harga batik kita lebih mahal kerana kulaliti yang dihasilkan lebih tinggi," katanya ketika ditemui Utusan Malaysia di pejabatnya, dekat sini, hari ini.

Kata Wan Noordiran, kenyataan Anwar itu memperlihatkan pemimpin yang berkata demikian sebagai orang yang jahil tentang seni batik dan perkembangan industri ini tidak boleh dinilai dengan hanya membaca sekeping kertas.

"Beberapa pengusaha di Indonesia juga turut memuji batik Malaysia kerana lebih berani melakukan inovasi dari segi warna, corak dan kehalusan kain bagi memenuhi cita rasa semasa di samping masih mampu mengekalkan tradisi yang ada," katanya.

Katanya, pengusaha di Indonesia berkenaan terlalu menjaga warisan negara itu sehingga tidak berani mengubah corak dan warna batik yang dihasilkan.

"Sebab itulah jika berkunjung ke negara itu, produk batik yang dijual tidak banyak bezanya antara penjual-penjual di negara berkenaan," katanya.

''Semasa cuti Tahun Baru Cina baru-baru ini, pengusaha di sini banyak menerima rombongan bas pelancong dari Singapura dan Thailand yang berkunjung untuk membeli batik.

"Walaupun mereka boleh dapatkan batik dari Indonesia dengan banyak dan murah, kita berbangga batik Malaysia menjadi pilihan," katanya.

Source: Utusan Malaysia Online.

Tiada ulasan:

CLICK NOW

ANDA TETAMU BLOG SAYA

Tajuk Kegemaran