TO ALL MY BLOG READERS

TERIMA KASIH - شكرا لك - THANK YOU - ありがとうございました - 谢谢您 - Teşekkürler - Mulţumesc - Obrigado

Ahad, 12 September 2010

Apabila agenda kaum diutamakan.

Sumber: Mingguan Malaysia Online.
Tarikh siar: Ahad 12 September 2010
.


Penulis: Dr. Mohd Ridhuan Tee .

Kebelakangan ini kedengaran suara-suara sumbang ultra kiasu yang mahukan saya dan beberapa orang lagi, dikenakan tindakan di bawah Akta Hasutan, hanya kerana membangkitkan beberapa isu berkaitan agenda negara, yang semakin tidak dipedulikan, berbanding dengan agenda bangsa yang semakin mengasak. Spesies ini lebih suka kita membuang terus jati diri negara ini kerana bagi mereka tidak penting, yang lebih penting adalah jati diri bangsa.

Bukanlah sesuatu yang pelik jika ada pihak polis yang mengeluarkan kata-kata “balik negeri” seperti yang berlaku baru-baru ini kerana ada yang masih tidak boleh memahami bahasa jiwa bangsa ini. Apalah erti tinggal dalam sebuah negara merdeka ini, jika agenda negara langsung tidak pedulikan. Inilah akibatnya apabila kita dipisahkan sejak kecil melalui sistem pendidikan perkauman (vernacular). Lebih malang lagi ada di antara kita yang tidak sanggup merombak kurikulum Unified Examination Certificate (UEC) untuk sesuai dengan jati diri negara, hanya kerana jika rombakan dilakukan, sijil tersebut tidak akan diikhtiraf oleh negara luar seperti China dan Taiwan.

Baru-baru ini saya menghadiri Majlis Dialog Selangor Blueprint bagi tempoh 2011-2013 Pihak Berkuasa Tempatan, ada kalangan peserta yang langsung tidak boleh berbahasa dan memahami bahasa Melayu. Saya seolah-olah tidak berasa berada di Malaysia yang menjunjung bahasa Melayu sebagai bahasa kebangsaan. Mereka lebih mengambil berat soal pilihan raya bagi memilih ahli majlis daripada agenda negara yang lebih besar. Di manakah kiblat kita sebenarnya? Saya amat bimbang apa yang berlaku di sini dipantau oleh kuasa besar di luar sana?

Agak-agaknya berapa ramaikah sebenarnya mereka yang benar-benar boleh faham dan menulis dalam bahasa Melayu. Inilah bezanya dengan bangsa saya yang tinggal di Sabah dan Sarawak. Saya amat bersetuju dengan kata-kata Perdana Menteri bahawa 1Malaysia telah lama bertapak di sana berbanding dengan Semenanjung yang begitu kental dengan perkauman. Di sini kita lebih mementingkan agenda bangsa berbanding agenda negara.

Saya yakin pihak polis yang mengeluarkan kata-kata “balik negeri” adalah perkara yang sudah lama terpendam. Mereka sudah tidak tahan dengan sikap sesetengah pihak yang membelakangkan agenda nasional. Lebih 53 tahun merdeka, kita masih tidak menguasai bahasa kebangsaan, sedangkan bahasa asing dikuasai begitu bersungguh-

sungguh. Apakah makna semua ini? Dimanakah semangat patriotism yang kita laung-laung selama ini? Adakah ia tidak kaitan langsung dengan soal penguasaan bahasa kebangsaan?

Sedarkah kita, tidak ramai yang bercerita dan melaporkan betapa sukarnya pembanci 2010 untuk membuat bancian kerana didapati ada kalangan warganegara kita yang tidak dapat memahami bahasa Melayu, selaku bahasa utama dan pertama negara. Saya tidak perlu melabelkan siapa, kerana saya yakin para pembaca sudah dapat menekanya. Pelik sungguh, sekian lama merdeka, rupa-rupa masih ramai lagi orang sebegini. Apakah ini satu kesilapan atau kegagalan kita menguatkuasakan undang-undang sedia ada? Sejak dahulu lagi artikel saya tidak henti-henti mengulangi masalah negara ini. Malangnya saya dituduh lebih Melayu dari Melayu. Sedangkan saya menulis soal pembangunan negara bangsa, semangat patriotisme dan pembangunan jati diri.

Menurut Jabatan Perangkaan, sepanjang gerakan Banci Penduduk dan Perumahan 2010 sehingga kini, masih ramai yang tidak tahu berbahasa Melayu dan Inggeris. Mereka hanya tahu berbahasa bangsa sendiri. Sebanyak 70 peratus daripada mereka yang tidak memberikan respons adalah masyarakat Cina. Perkara ini tidak seharusnya terjadi dalam sebuah negara yang meletakkan bahasa Melayu sebagai bahasa negara. Saya masih menunggu jawapan daripada pejuang-pejuang bahasa ibunda, sekolah vernakular dan parti-parti politik ultra kiasu, sebab musabab perkara ini berlaku.

Malang

Lebih malang lagi ada yang sanggup melepaskan beberapa ekor anjing bagi menghalang pembanci mendekati rumah mereka. Elok juga bancian dibuat, jika tidak, ramai lagi yang akan menuduh saya mengkhianati bangsa sendiri atau sengaja mereka-reka cerita.

Baca seterusnya di:

Source: http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2010&dt=0912&pub=Utusan_Malaysia&sec=Rencana&pg=re_02.htm

Tiada ulasan:

CLICK NOW

ANDA TETAMU BLOG SAYA

Tajuk Kegemaran