TO ALL MY BLOG READERS

TERIMA KASIH - شكرا لك - THANK YOU - ありがとうございました - 谢谢您 - Teşekkürler - Mulţumesc - Obrigado

Isnin, 2 Mei 2011

Erti dan Nilai Nama bagi Orang Islam di China

Dewan solat Masjid Barat Laut di Mongolia Dalam, China.
Foto ihsan: Kembara Bahasa.


Apatah yang ada pada nama? Demikian yang biasa kita dengar ucapan klise kebanyakan orang. Di negara kita, dalam kalangan orang Melayu masih banyak nama yang bersumberkan tradisi etnik meskipun nama yang bersumberkan Islam memang meluas. Nama saya sendiri diberikan oleh orang tua saya berdasarkan nama panggilan yang umum dalam kalangan masyarakat Melayu, meskipun keluarga saya berketurunan Jawa.

Saya sendiri tidak pasti mengapa saya diberi "nama Melayu" walhal menjadi tradisi orang Jawa "membeli nama" apabila naik haji. Nama yang dibeli daripada Syekh haji di Makkah ialah nama nabi atau keluarga nabi, nama yang berdasarkan nama Allah (dengan ditambah 'Abdul' di hadapannya yang bererti 'hamba' atau nama sahabat nabi. Moyang saudara saya (datuk saudara ayah saya) sendiri yang nama asalnya Embah Dhono (saya tidak pasti nama penuhnya) menukar nama menjadi Haji Ilyas apabila menunaikan haji.

Pokoknya, nama orang Melayu yang pada asasnya Islam (dengan tidak memperhitungkan Melayu yang murtad atau yang mungkin ateis)di negara kita tidak pernah menjadi isu atau persoalan yang berkaitan dengan agama anutannya, iaitu Islam. Namun, berbeda sekali halnya dengan yang berlaku di negara China.

Meskipun nama rasmi, atas tuntutan dasar negara, setiap orang memiliki nama China, namun setiap orang Islam lazimnya mempunyai "nama Islam"nya. Dalam salah satu misi tinjauan saya ke provinsi yang jumlah penduduk Islamnya agak besar, saya pernah beberapa kali ditanya oleh seorang Ahong (imam) sebuah masjid yang saya kunjungi sama ada saya muslim.

Riak wajahnya memamerkan rasa ragu walaupun saya mengesahkan keislaman saya. Puncanya ialah nama saya. Nama itu amat asing baginya, tentu kerana tidak bersumberkan nama nabi atau sahabat Rasulullah, atau paling tidak yang berbunyi kearab-araban. Demikianlah orang Islam di China mementingkan "nama Islam" sebagai asas "makna diri" atau identiti keislamannya.

Untuk mengetahui kisah seterusnya,
Anda perlu membacanya di:-

Kembara Bahasa.

Tiada ulasan:

CLICK NOW

ANDA TETAMU BLOG SAYA

Tajuk Kegemaran