TO ALL MY BLOG READERS

TERIMA KASIH - شكرا لك - THANK YOU - ありがとうございました - 谢谢您 - Teşekkürler - Mulţumesc - Obrigado

Isnin, 20 Disember 2010

Bertuah di hujung tahun 1431

Tarikh: 12/12/2010
Oleh Zin Mahmud


Pada Jumaat akhir tahun hijrah 1431 iaitu minggu sudah saya kebetulan bersembahyang di Masjid Al-Azhar, Kolej Universiti Islam Antarabangsa Selangor (KUIS) di Bandar Seri Putra, Bangi, Selangor.

Setelah beberapa saat mendengar khutbah itu, dapat dirasakan bahawa kali ini ia berbeza daripada apa yang selalu saya dengar. Adakah kerana khutbah itu baik atau pada saat itu saya dalam keadaan emosi bersentimen kerohanian. Iaitu suatu perasaan nikmat beragama yang ada kalanya datang pada kita dengan tiba-tiba. Sememangnya suara khatib itu sedap didengar. Bacaannya menunjukkan memang beliau adalah seorang qari. Saya agak beliau adalah khatib tamu kerana sebelum ini tidak pernah pula saya mendengar khutbahnya di situ.

Mungkin beliau seorang yang terkenal di kalangan peminat hal-hal agama. Tetapi saya saja yang tidak mengenali beliau. Apa yang pasti, di akhir khutbahnya, saya berasa cukup bersemangat. Khatib itu telah berjaya memberi motivasi dan sembahyang Jumaat kali ini tidak dirasakan seperti rutin biasa.

Semasa dalam sembahyang pula, bacaannya memang menyegarkan hingga membuat saya berasa bertuah bahawa di penghujung tahun hijrah 1431, khutbah Jumaat akhir yang saya dengar adalah sesuatu yang akan saya suka untuk sentiasa mengingatinya.

Maka bagi tahun 1431 itu, saya meletakkan khutbah beliau sebagai yang terbaik untuk tahun itu. Iaitu bagi khutbah yang pernah saya secara peribadi dengarlah.

Masjid-masjid yang pernah saya bersembahyang Jumaat pada tahun 1431 adalah sekitar Selangor dan Kuala Lumpur saja. Kalau di Kuala Lumpur tentunya yang berhampiran di pejabat saya iaitu sekitar kawasan Salak Selatan, Bandar Tasik Permaisuri, Taman Desa dan TUDM. Selain itu ada juga masjid di tempat-tempat lain yang kebetulan saya bersembahyang Jumaat kerana berada di situ.

Bermacam ragam cara khatib menyampaikan khutbah mereka. Ada masjid di Kuala Lumpur sejak beberapa tahun ini telah menggunakan teknologi baru bagi menarik minat para jemaah. Mereka menggunakan projektor yang memaparkan inti sari khutbah. Ia merupakan suatu pembaharuan. Tetapi bagi saya ia hanya mengganggu tumpuan jemaah kepada khatib, dan membazir saja.

Memang bukan senang untuk mendapatkan imam dan khatib yang dapat menarik minat penuh para anggota jemaah. Mereka yang memperoleh imam atau khatib sedemikian sememangnya bertuah.

Masjid

Di sebuah masjid saya perhatikan muncul satu fenomena baru yang tidak mengejutkan. Ada jemaah di belakang terutama di kalangan anak-anak muda yang kira sudah hilang adab dalam soal ketika mendengar khutbah.

Sama ada kerana tidak tahu atau tidak dapat menahan diri, mereka sibuk menekan-nekan butang telefon semasa khatib membaca khutbah.

Maknanya tumpuan mereka sudah tidak pada khutbah. Tetapi apa yang hendak ditumpukan oleh mereka jika khutbah dirasakan begitu membosankan. Dalam zaman ini ketika tangan begitu gatal untuk melihat telefon ketika diri mula berasa bosan, umpamanya semasa mesyuarat, maka tidak menghairankanlah fenomena ini juga berlaku di masjid.

Khutbah sudah tidak boleh disampaikan secara tradisional lagi. Isi khutbah dan penyampaiannya mesti kuat hingga mampu merenggut perhatian para jemaah yang kini sudah jauh berbeza daripada umat Islam terdahulu.

Pada zaman pra-industri dahulu, khutbah adalah satu-satunya sumber jemaah mendapat maklumat dan nasihat. Tambahan pula para jemaah juga adalah kebanyakannya buta huruf dan tentu apa saja khutbah akan menarik perhatian mereka.

Selepas memasuki zaman industri, maklumat mudah diperoleh. Para jemaah juga kebanyakannya boleh membaca. Akhbar, buku, radio dan televisyen adalah media massa yang membolehkan jemaah mendapat maklumat secara lebih meluas. Peranan khutbah tentunya perlu berbeza. Bukan lagi sebagai saluran maklumat. Khutbah dengan cara penyampaiannya wajar berperanan sebagai pembangkit semangat dan kesedaran untuk seseorang menjalani kehidupan sepanjang minggu akan datang.

Pada masa ini, dengan adanya Internet, malah apa saja maklumat boleh diperoleh melalui telefon pintar, termasuk ketika seseorang berada di masjid, peranan khutbah tentu tidak boleh terus seperti dahulu.

Dalam menyambut tahun baru hijrah ini, ia juga bermakna usia seseorang meningkat lagi. Maka saya tertanya juga bagaimana khutbah membentuk diri setelah usia melepasi separuh abad.

Orang perempuan tidak dibentuk oleh khutbah Jumaat. Jadi apa kesannya khutbah kepada orang lelaki jika natijahnya dibandingkan dengan orang perempuan?

Apa bezanya pula lelaki Islam dengan bukan Islam? Lelaki bukan Islam tidak dibentuk oleh khutbah? Adakah khutbah memberi kesan atau ia hanya rukun yang wajib dilaksanakan untuk menyempurnakan sembahyang Jumaat?

Maka tertanyalah saya, bilakah agaknya buat pertama kali saya pergi mendengar khutbah? Yang dapat diingat ialah ketika berusia empat tahun, ketika saya dibawa bapa saya ke Masjid Batu Gajah, Perak.

Masjid lama itu sekarang telah diganti baru. Saya duduk di sebelah ayah dan mengikut saja orang dewasa.

Maka sejak itu setiap minggu saya mendengar khutbah. Dalam hidup ini, saya pernah mendengar bacaan khutbah daripada bahasa lain. Antaranya di Kaherah, Mesir; Doha, Qatar; Teheran, Iran dan Beijing, China. Pernah juga mendengar khutbah di Central Mosque, London.

Apa yang dibentuk oleh khutbah ini kepada diri saya? Sekali sekali jika bernasib baik dapatlah saya menikmati khutbah yang baik seperti di Masjid KUIS minggu lalu. Itu adalah nikmat Jumaat.

Bukan senang mencari khatib yang dapat memberi semangat, inspirasi dan motivasi. Seringkali khatib adalah juga imam. Jemaah sentiasa dahagakan imam atau pemimpin yang baik. Bukan saja di masjid. Tetapi juga di luar masjid.

Source: Mingguan Malaysia Online.

Tiada ulasan:

CLICK NOW

ANDA TETAMU BLOG SAYA

Tajuk Kegemaran