TO ALL MY BLOG READERS

TERIMA KASIH - شكرا لك - THANK YOU - ありがとうございました - 谢谢您 - Teşekkürler - Mulţumesc - Obrigado

Sabtu, 23 April 2011

Mengimbau pentas Pak Samad dan Pak Rosihan


Tan Sri Mazlan Nordin

SEORANG jurubicara bangsa Indonesia, Rosihan Anwar meninggal dunia baru-baru ini dan dengan itu menyertai sahabat karibnya dari Malaysia, Samad Ismail. Keduanya telahpun menerima Anugerah Tokoh Wartawan Melayu-Indonesia dari rakan-rakan seperjuangan pada bulan Januari 2008.

Seorang dipanggil Pak Ros (10 Mei 1922 - 14 April 2011) dan seorang lagi Pak Samad. Setelah sepanjang hayat berkhidmat dalam dunia kewartawanan mereka menjadi pejuang bahasa, sasterawan, sejarawan dan budayawan.

Satu contoh hubungan mereka ialah makalah khas dalam akhbar Kompas, Jakarta pada hari Sabtu 12 Ogos 1987 bertajuk Selamat Haji Samad. Antara catatan:

“Haji Samad seorang wartawan terkemuka, cendekiawan dan fikiran kritis, nasionalis sejati, pejuang bangsa Malaysia dan kesusasteraan Melayu, penulis kreatif, pendiri beberapa perhimpunan pengarang dan parti politik. Di atas segala-galanya, beliau seorang Melayu yang perjuangan kompleksnya tidak dapat dilupakan dalam perkembangan intelektual negeri.

Selain wartawan, dia juga sasterawan, banyak menulis cerita pendek (cerpen) di zaman pendudukan Jepun dalam majalah Semangat Asia (1943). Tahun 1950 ia salah seorang pendiri Angkatan Sasterawan 50 (ASAS 50) yang salah satu tujuannya berbunyi “mengadakan pembaharuan dalam sastera dengan tidak membunuh yang lama”.

Samad sejak masa muda menjadi langganan penjara. Sehabis Perang Dunia Kedua, tahun 1945, dia dipenjara oleh Inggeris selama enam bulan kerana dituduh sebagai kolaborator Japang. Memang ia wartawan Berita Malai tahun 1943 tapi bukan anti Jepang.

Pada tahun 1951-53, Samad ditahan lagi di penjara St John’s Island bersama Devan Nair (tahun 1981 menjadi Presiden Republik Singapura).

Tahun 1958 ia pindah ke Kuala Lumpur dan menjadi pemimpin redaksi Berita Harian dari kelompok Straits Times. Samad teman baik Adam Malik dan kerana itu pada pertengahan 1950-an, saya biasa melihat ia berjalan-jalan di depan kantor Antara di Jakarta.

Saya bertemu lagi dengan Samad di Kuala Lumpur tahun 1967 dan waktu itu dia menawarkan kepada saya untuk menjadi koresponden Berita Harian. “Tulis apa saja Mad”? dan dia menjawab “Ya, tulis tentang bintang filem dan wayanglah”.

Membantu

Jelas, dia mahu membantu saya kerana saya waktu itu wartawan bebas. Seperti juga pada tahun 1970, setelah saya kehilangan pedoman dia minta saya menjadi koresponden New Strats Times.

Pada tanggal 22 Jun 1997, tidak lama setelah menghadiri sebuah konferensi para wartawan ASEAN di Jakarta, Samad menaging editor New Straits Times ditahan di bawah kuasa Internal Security Act dan mendekam lima tahun dalam penjara.

Setelah Samad dibebas dari tahanan oleh pemerintah PM Datuk Mahathir, beliau diundang menjabat jawatan sebagai penasihat editorial kelompok New Straits Times.

Dia juga aktif dalam persiapan mendirikan stesen televisyen TV3 yang ternyata siarannya mendapat sambutan bagus tidak saja di Malaysia, tetapi juga di Medan dan Sumatera Utara umumnya”. Demikian sedutan dari makalah Rosihan mengenai Samad lebih 20 tahun lalu.

Ia menjelaskan hubungan akrab antara dua wartawan ulung Malaysia dan Indonesia. Rosihan juga menulis buku berjudul “Sebelum Prahara Pergolakan Politik Indonesia 1961-1965, iaitu hingga berlaku peristiwa 30 September 1965 yang kemudian membawa kepada kejatuhan Parti Komunis Indonesia.

Lalu disebut mengenai “wartawan melarat” dan “Pelacuran jurnalistik”. Sebuah makalah lain di Indonesia menyebut mengenai tebar pesona (spreading out charm) dan perlunya tebar karya nyata.

Juga perlu bagi para wartawan Malaysia dan Indonesia memelihara hubungan yang berasal satu rumpun dan tidak lagi tergigit lidah.

Rosihan lahir di Kubang Nan Dua, Sumatera Barat dan peringkat pertama persekolahannya ialah di Padang. Beliau melanjutkan pelajaran di Yogyakarta.

Menurut laporan Wikipedia, beliau mula bertugas sebagai pemberita akhbar Asia Raya dalam masa pemerintahan Jepun. Pada tahun 1947, beliau melancarkan majalah Siasat.

Beliau juga melancarkan akhbar Pedoman sebagai editor, tetapi dua kali ditutup kemudiannya pada tahun 1961 oleh Presiden Sukarno dan pada tahun 1994 oleh pemerintahan Suharto, kerana menyiarkan kritik.

Rosihan juga telah menulis pelbagai karya, antaranya ke Barat dari Rumah (1952), Dapat Panggilan Nabi Ibrahim (1959), Islam dan Anda (1962). Kisah-kisah Zaman Revolusi (1975), Profil Wartawan Indonesia (1977), Menulis dalam Air (1983).

Pentas Pak Ros sungguh meriah. Demikian juga Pak Samad.

Source: Mingguan Malaysia Online.

Tiada ulasan:

CLICK NOW

ANDA TETAMU BLOG SAYA

Tajuk Kegemaran