TO ALL MY BLOG READERS

TERIMA KASIH - شكرا لك - THANK YOU - ありがとうございました - 谢谢您 - Teşekkürler - Mulţumesc - Obrigado

Khamis, 14 April 2011

PPSMI dan Dongeng Sisyphus

Oleh Awang Sariyan


Dalam dongeng Yunani atau Greek lama dan kemudian dalam mitologi Rumawi, masyhur sekali kisah Sisyphus, iaitu seorang raja yang dihukum oleh dewa Zeus kerana kesalahan besarnya. Disingkatkan kisahnya, hukuman yang diterima oleh Raja Sisyphus ialah menolak batu besar ke puncak bukit supaya batu itu bergolek di lereng yang satu lagi.

Malangnya, dewa Zeus mengenakan deraan kepada Sisyphus dengan menekan batu besar itu setiap kali batu itu sudah tiba di puncak bukit, sebelum sempat bergolek ke lereng yang satu lagi. Maka menderitalah Sisyphus sepanjang hayat menerima hukuman itu.

Saya tidak bermaksud untuk mengajak pembaca percaya akan dongeng Yunani lama itu. Dongeng ialah dongeng. Tiada kebenaran dalam dongeng. Namun ada kiasan dan iktibar yang mungkin dapat dipelajari daripada dongeng. Samalah halnya dengan dongeng bagaimana Puteri Gunung Ledang mengenakan pelbagai syarat yang tidak munasabah untuk menerima pinangan Sultan Mahmud Melaka, seperti perlu membina jambatan emas dari istana Melaka ke puncak Gunung Ledang, menyediakan tujuh dulang hati nyamuk dan hati kuman dan sebagainya yang lain lagi.

Dalam kisah duka pelaksanaan PPSMI sejak tahun 2002, banyaklah “Sisyphus” yang didera menolak batu besar dalam bentuk “martabat bahasa Melayu” supaya batu besar itu berjaya bergolek di lereng sebelah. Namun, “Sisyphus” yang menolak “batu besar” dalam kisah PPSMI itu bukanlah Sisyphus yang berdosa, sebaliknya Sisyphus yang ikhlas memperjuangkan salah satu tunjang bangsa dan negara yang penting, iaitu bahasa negara.

Batu besar yang ditolak itu dikira sudah hampir sampai di puncak bukit sesudah perit getir berusaha apabila kerajaan setuju untuk memansuhkan PPSMI dengan kaedah “mendarat selamat” pada tahun 2012. Meskipun tetap dibayangi keraguan dan tidak dapat yakin sepenuh-penuhnya dengan keputusan itu, apatah lagi dengan penangguhan yang mengambil masa tiga tahun (2009-2012) supaya “mendarat dengan selamat”, segala Sang “Sisyphus” yang menolak batu besar bahasa Melayu itu dapat jua menikmati kelegaan sedikit.

P. Ramlee memetik peribahasa Melayu “Kusangka panas hingga ke petang, rupanya hujan di tengah hari” dalam salah sebuah lagu gubahannya. Itulah yang terjadi apabila gempar dalam media penyataan Menteri Pendidikan bahawa PPSMI mungkin dilanjutkan ke tahun 2015, barangkali pendaratan tidak dapat dilakukan kerana cuaca amat buruk.

................tulisan seterusnya boleh dibaca di halaman "Kembara Bahasa".

Tulisan disiarkan semula dengan izin penulisnya.

Tiada ulasan:

CLICK NOW

ANDA TETAMU BLOG SAYA

Tajuk Kegemaran