TO ALL MY BLOG READERS

TERIMA KASIH - شكرا لك - THANK YOU - ありがとうございました - 谢谢您 - Teşekkürler - Mulţumesc - Obrigado

Isnin, 10 Januari 2011

Lagu Ana Rafali tidak dipertikai juri


Oleh Elrafaei Sapi

RAMAI penonton mungkin beranggapan lagu popular seperti Hanyut nyanyian Faizal Tahir atau Cinta Sempurna (Yuna) diangkat sebagai juara Anugerah Juara Lagu ke-25 (AJL25) yang berlangsung di Stadium Putra, Bukit Jalil, Kuala Lumpur, kelmarin.

Namun, jangkaan peminat setia Faizal meleset apabila lagu Tolong Ingatkan Aku nyanyian Ana Raffali diumumkan sebagai juara. Keputusan itu dianggap cukup mengejutkan kerana Ana bukan calon pilihan ramai hingga mencetuskan pertanyaan ramai. Komposer dan penyanyi M Nasir selaku ketua juri, diasak pelbagai soalan media ketika sidang media diadakan sejurus selepas majlis anugerah berakhir.

Faizal yang memberi persembahan bertenaga termasuk gimik lemas di pentas, mendapat sorakan gemuruh penonton tetapi hanya berpuas hati apabila dipilih juri profesional menang Persembahan Terbaik yang membawa pulang hadiah wang tunai sebanyak RM10,000.



Tentu sukar bagi Ana yang pertama kali berentap di AJL dan mencatat kejayaan besar tetapi kemenangannya dipertikaikan pula. Apatah lagi Ana bukan saja penyanyi lagu itu tetapi juga pencipta dan penulis lirik sekali gus membolot seorang hadiah wang tunai sebanyak RM35,000 bersama tiga trofi.

Kejayaan gadis bernama Ana Nur Hidayah Mohd Raffali ini juga meneruskan kehebatan artis Indie selepas kejayaan Estranged dengan Itu Kamu pada AJL22, Meet Uncle Hussein (Lagu Untukmu) yang juga mempertaruhkan lagu sendiri sebagaimana Ana, manakala tahun lalu kejayaan milik Pete Teo melalui lagu dari soundtrack filem Talentime, Pergi yang disampaikan Aizat Amdan.

Dalam berhadapan tekanan itu, Ana hanya mampu tersenyum gembira dan tenang berdepan segala soalan media mahupun tohmahan negatif yang dilemparkan kepadanya. Pada persembahan final itu, Ana membawa gimik menyanyi di dalam sangkar sambil mengekalkan trademark penampilan berbaju kurung bersama gitar. Memberi kelainan, persembahannya diiringi komposer Aidit Alfian yang menjadi mentornya selama ini turut tampil bermain gitar. Aidit yang pernah mencatat kejayaan di AJL menerusi lagu Keliru, yakin dengan bakat dimiliki Ana apabila mendengar lagunya melalui Youtube hingga memilihnya sebagai anak didiknya, dua tahun lalu.

Katanya, dia sama seperti peserta lain mengharapkan kemenangan menjadi miliknya pada malam itu. Sering mengikuti perkembangan AJL sebelum ini, dia menganggap kemenangan ini sebagai kejayaan tersendiri buat dirinya mahupun sejarah AJL25.

"Melihat apa yang diperkatakan M Nasir yang mewakili pandangan juri profesional, saya berasakan apa yang saya lakukan dalam bidang seni berada di landasan yang betul.

"Saya sendiri sebenarnya tidak kecewa apabila kemenangan ini dipertikai segelintir pihak. Pada saya, itu adalah hak masing-masing untuk menyatakan pendapat sendiri.

"Apa yang penting, lagu saya tidak dipertikai juri. Mungkin pandangan ini wujud kerana lagu saya tidak popular seperti lagu lain yang bertanding. Walaupun tidak popular, saya tetap gembira dengan kemenangan ini. "Apa yang saya mahu nyatakan, kemenangan ini membuktikan saya harus memperjuangkan hak penulis lirik dan komposer yang menghasilkan lagu sendiri," katanya.

Masih tidak percaya dengan kemenangan yang dimiliki, Ana menyatakan barisan juri, M Nasir, Habsah Hassan, Hasridz Murshim Hashim (Acis), Mohd Azhar Abu Bakar (Azmeer), Suhaimi Abdul Rahman (Amy Search), Syed Ahmad Faizal Syed Fadzil Al-Attas (Pacai) dan Andy Flop Poppy lebih faham kekuatan lagu yang diangkat sebagai juara. Katanya, dia menghasilkan lagu ini yang membawa kisah dekat dengan kehidupan. Walaupun kita marah atau kecewa, perasaan itu ditolak ketepi kerana elemen kasih sayang yang kuat. "Lagu ini juga mengingatkan saya pada arwah kakak yang meninggal dunia pada 2003. Seharusnya saya berterima kasih pada ramai pihak termasuk peminat yang menyokong perjalanan karier saya selama ini. Trofi ini mengingatkan saya mengenai hasrat memilih muzik sebagai karier. "Malah, ia menjadi pendorong semangat pada saya memperjuangkan lagu tempatan. Apapun, saya bersedia menempuh segala tohmahan dan kontroversi yang akan saya tempuhi selepas ini. Saya percaya berada di kedudukan ini perlukan kekuatan," katanya.

Sementara itu, Aidit menyatakan, dia sememangnya percaya pada bakat dimiliki Ana sejak mengambilnya sebagai artis didiknya dua tahun lalu. Namun, dia sebaliknya lebih menghormati Ana dalam menghasilkan lagu sendiri.

"Sesuai dengan pepatah, hanya jauhari mengenal manikam, saya percaya dengan kredibiliti juri dalam membuat penilaian. Pada saya, hasil karyanya cukup kuat untuk mengangkatnya sebagai juara.

"Siapa saja boleh memberi komen tidak puas hati tetapi saya melihat dia penyanyi yang berpotensi. Saya juga gembira dengan kemenangannya termasuk rakan artis lain seperti Ajai dan Taja yang membuktikan karya mereka dihargai," katanya.

Kumpulan Meet Uncle Hussein (MUH) yang mempertaruhkan lagu Drama King ciptaan anggotanya, Taja, hanya mampu meraih tempat kedua manakala komposer Ajai membuktikan kehebatan pencipta lama menerusi Noktah Cinta yang disampaikan juara Akademi Fantasia 7 (AF7), Hafiz dan lirik, Sheikh Qalam untuk tempat ketiga.

Hafiz atau nama sebenar, Mohd Hafiz Mohd Suip berkata, dia tetap berpuas hati dengan kemenangan itu dan lebih bermakna, turut mencatat kejayaan untuk Vokal Terbaik. Untuk kategori ini, saingan terdekat Hafiz ialah juara Mentor 3, Black yang mempertaruhkan lagu Sofea Jane dan juga gandingan dengan MUH melalui Drama King. Vokal Black benar-benar mantap dan tiada masalah membawa lagu itu.

"Jika dilihat pada persiapan lagu ini selama hampir sebulan, saya menganggap kemenangan ini berbaloi pada usaha yang saya lakukan. Memang konsep persembahan saya mahu membuatkan penonton berasa cemas bila saya seolah ditembak mati dan hidup semula. "Saya juga tidak menyangka menang kerana keadaan kesihatan masih tidak pulih sepenuhnya selepas terbabit kemalangan jalan raya di Sungai Penchala baru-baru ini," katanya.

Bagi pemain gitar MUH, Taja mewakili anggota kumpulannya berkongsi kemenangan bersama Black di tempat kedua yang membawa pulang hadiah wang tunai RM15,000. Kejayaan MUH menerusi lagu Drama King ciptaan Taja bersama Tun Teja menewaskan kumpulan indie lain yang bertanding seperti A.P.I menerusi lagu Pelita, Bunkface (Extravaganza) dan Hujan (Mencari Konklusi).

"Kemenangan ini memberi semangat pada MUH untuk teruskan perjuangan dalam bidang muzik. Mungkin selepas ini kami mahu melakukan eksperimen terhadap genre lain seperti irama tradisional.

"Memang ramai yang kata, lagu ini berbentuk sindiran tetapi ia bergantung pada persepsi masing-masing. Bagi saya, ia tidak mempunyai kaitan dengan kisah MUH sebelum ini," katanya. Faizal pula positif dan terbuka dalam menerima keputusan juri. Katanya, persoalan mengenai penyanyi menang atau kalah sudah menjadi lumrah dalam pertandingan tetapi seharusnya kegembiraan dikongsi semua artis yang bertanding.

"Sebolehnya, saya berharap lagu itu menyentuh jiwa dan saya tetap gembira dengan persembahan saya sendiri walaupun tidak menjadi juara.

"Di kesempatan ini, saya juga mahu memberi penghargaan pada produksi AJL25 yang boleh dikatakan terbaik dalam penganjuran AJl selama ini," katanya.

Ana Raffali
NAMA: Ana Nur Hidayah Mohd Raffali
NAMA KOMERSIAL: Ana Raffali
TARIKH LAHIR: 4 November 1985
USIA: 25 tahun
ASAL: Kuala Lumpur
STATUS: Bujang
KERJAYA: Komposer, penulis lirik dan penyanyi
PENDIDIKAN: Ijazah Sarjana Muda Pendidikan, Pengajaran Bahasa Inggeris sebagai bahasa kedua, Universiti Teknologi Mara (UiTM), Shah Alam, Selangor
ALBUM: Ana Raffali - Ketika Aku Kecil (2010)
PENGACARAAN: Spektrum U, RTM pada 2004 dan 2005 sebanyak dua musim
DRAMA: Gerak Khas dan Roda-Roda Kuala Lumpur.

Source: Harian Metro Malaysia Online.

Tiada ulasan:

CLICK NOW

ANDA TETAMU BLOG SAYA

Tajuk Kegemaran