TO ALL MY BLOG READERS

TERIMA KASIH - شكرا لك - THANK YOU - ありがとうございました - 谢谢您 - Teşekkürler - Mulţumesc - Obrigado

Ahad, 6 Mei 2012

Gunakan medium secara betul


Oleh Ruhaiza Rusmin, ruhaizarusmin@hmetro.com.my

SIAPA sangka komunikasi mahasiswa dengan pengurusan tertinggi universiti hari ini semudah memetik jari.

Tiada lagi kerenah birokrasi, kekangan masa atau kesukaran untuk berurusan kerana komunikasi maya sebagai penghubung memudahkan segala urusan.

Dengan kewujudan pelbagai laman sembang, komunikasi yang dulunya terhalang kini boleh diakses di hujung jari pada bila-bila masa sekali gus memberi peluang berinteraksi lebih terbuka.

 
Malah, sokongan diberikan pengurusan universiti yang mengikut rentak sama turut memudahkan komunikasi sedia ada.

Bagaimanapun, ia tetap mengundang persoalan, sama ada kaedah itu sesuai diaplikasikan bersama pihak pengurusan universiti yang memegang imej profesional.

 
Tidakkah ia melanggar etika, profesionalisme, kredibiliti serta mencalarkan imej disandang?

Naib Canselor Universiti Teknologi Mara, Profesor Datuk Ir Dr Sahol Hamid Abu Bakar menyifatkan komunikasi maya sangat praktikal dan cukup berkesan mendekati atau menyelami kehendak mahasiswa.

Sebagai institusi yang dibarisi generasi alaf baru, UiTM perlu mengikuti aliran komunikasi moden terkini sebagai alternatif memahami keperluan mereka.

Beliau berkata, usah menimbulkan isu remeh seperti boleh menjatuhkan imej pengurusan tertinggi sebaliknya memperakui ia paling efektif mewujudkan hubungan serta pandangan dua hala.

“Cara ini mudah, moden dan praktikal selain berkesan membina hubungan mesra antara pihak pengurusan dan mahasiswa.

“Pertikaian mengenai isu lain tidak perlu timbul kerana boleh merosakkan manfaat utamanya. Yang penting semua pihak memperoleh kebaikan bersama dengan perkongsian maklumat, informasi juga pengembangan idea.

“Ini perkembangan positif dalam usaha merealisasikan perkembangan sosial berlandaskan ilmu, komitmen serta tanggungjawab yang seharusnya digembleng bersama tanpa perlu menjadikannya sensasi,” katanya.

Alaf baru ini menyaksikan facebook dan twitter antara medium moden yang menjadi pilihan utama menghubungkan secara terus segala permasalahan atau kemusykilan mahasiswa dan pihak pengurusan universiti.

Melaluinya, komunikasi berlangsung mudah biarpun sesekali sekala timbul tanggapan medium berkenaan boleh mencetuskan tindakan luar biasa mahasiswa terhadap kewibawaan pihak universiti.

Beliau berkata, masalah itu tidak akan timbul andai kata mahasiswa dan pengurusan universiti tahu mengendalikan emosi, dan status secara berhemah.

“Saya percaya mahasiswa yang baik akan menggunakan medium ini dengan betul tanpa meletakkan kepentingan peribadi atau emosi. Mereka golongan intelektual, apa diutarakan pastilah menggambarkan imej yang dibawa.

“Malah, secara peribadi, saya suka cara ini kerana kami boleh berkongsi pelbagai pandangan dan tidak terikat protokol.

“Zaman tertutup sudah berlalu. Ini juga bakal memberi inspirasi kepada mahasiswa untuk menjadi yang terbaik termasuk berani melahirkan pendapat,” katanya yang masih tetap mewujudkan batas profesionalisme dalam setiap medium digunakan.

“Saya memang rapat dan bersedia menerima apa jua pandangan namun biarlah masih berlandaskan atas perkongsian bijak dan profesional. Maksudnya, cara berhemah, menghormati, menggunakan kata sopan dan sebagainya.

“Bagi yang tegar dan tidak pandai membawa diri, saya akan mengabaikan pandangan itu, tidak perlu melayan kerana hanya membuang masa,” katanya.

“Bagaimanapun, sehingga kini mereka yang berkomunikasi semuanya tertib, beretika dan pandai menjaga pertuturan,” katanya.

Medium berkenaan juga, akuinya, menjadi penanda aras mahasiswa menilai keupayaan pensyarah serta memudahkan kerenah birokrasi yang selalu menghimpit golongan terbabit.

“Menerusinya, mahasiswa boleh melaporkan secara terus masalah mereka selain membantu saya memantau pensyarah.

“Segala tindakan diambil bertujuan meningkatkan lagi imej UiTM di mata dunia dan memudahkan pengurusan mendapat maklumat dan tindakan.

“UiTM mengiktiraf mahasiswa sebagai aset paling berharga, justeru segala dilakukan adalah demi kebaikan mereka,” katanya yang kini sudah mempunyai 78,000 pengikut di facebook dan 10,000 twiteer sejak memulakannya pada 2010.

Naib Canselor Universiti Teknologi Malaysia (UTM), Profesor Datuk Ir Dr Zaini Ujang, berkata cara komunikasi alaf baru membuka lebih ruang institusi mengenali potensi dan latar belakang mahasiswa.

Menurutnya, pendekatan itu biarpun dilakukan secara rawak, ia boleh dijadikan ukuran asas menilai kebolehan dan semangat mahasiswa untuk menjadi warga UTM.
“Ini pendekatan baru yang sangat efektif untuk menilai peribadi, potensi dan latar belakang mahasiswa selain menjadi budaya generasi Y.

“Apa salahnya jika pengurusan universiti mengikut langkah sama? Sekurang-kurangnya interaksi dua hala boleh menjadi pemangkin dalam melaksanakan proses pembelajaran.

“ Ini juga proses pembelajaran ilmu secara tidak langsung. Medium maya boleh menjadi tempat meluahkan pandangan juga wacana pengembangan ilmu kritis,” katanya.

Beliau juga menolak tanggapan medium berkenaan boleh menjadikan hubungan pengurusan universiti dengan mahasiswa tidak profesional.

“Profesional biarlah bertempat. Apa salahnya jika mahasiswa ingin meluahkan pendapat atau mengadu?

“Sekurang-kurangnya mereka mengadu pada tempat yang betul dan tindakan mengatasinya juga dilakukan mereka yang bertanggungjawab.

“Ini lebih baik daripada membiarkan mereka memperoleh maklumat salah sekali gus menjurus kepada kekeliruan dan sebagainya. Komunikasi boleh menjadi pemangkin terbaik mendekati mahasiswa biarpun dilakukan secara maya,” katanya.



Tiada ulasan:

CLICK NOW

ANDA TETAMU BLOG SAYA

Tajuk Kegemaran