TO ALL MY BLOG READERS

TERIMA KASIH - شكرا لك - THANK YOU - ありがとうございました - 谢谢您 - Teşekkürler - Mulţumesc - Obrigado

Isnin, 22 Ogos 2011

Pasar Ramadhan Batu Gajah - Bahagian Kedua

By Idris Talu.

Kita jalan-jalan lagi di Pasar Ramadhan Batu Gajah, lihat apa yang boleh kita dapat pelajari dan jadikan teladan dari suasana yang hanya wujud dalam bulan Ramadhan ini. Pasar Ramadhan wujud kerana pelbagai alasan, pertama kerana ramai kaum hawa yang berkhidmat baik di bidang awam mahu pun swasta, biasanya tidak sempat hendak menyediakan juadah untuk berbuka.

Kedua, dengan membeli, kita dapat menikmati pelbagai jenis juadah yang tidak dapat kita temui di luar bulan Ramadhan.


Pintu masuk ke Pasar Ramadhan Batu Gaja. Khemah tempat berjual didirikan oleh Majlis Daerah Batu Gajah.


Pelbagai jenis lauk-pauk disediakan oleh peniaga untuk menjadi pilihan para pembeli.



Apa jua juadah yang inginkan, tersedia untuk dibeli pelanggan.

Nasi ayam madu, puding dan juga karamel.

Usahawan muda yang ceria-ceria belaka.


Tempat menjual ayam panggang - pasti berasap, tetapi para penjualnya tetap ceria dengan jualan yang meriah. RM4 sahaja Yob.

Lagi ayam panggang.

Kuih-muih tinggal sedikit sahaja lagi.


Para peniaga suka bergurau dengan penulis, "Gambor masuk paper mana Yob?"

Roti John - ramai juga peminatnya.

Antara peniaga yang tak menang tangan, yob dan yong ini sebok dengan kuih putu bambu dan putu piringnya yang amat diminati ramai. Alhamdulillah - rezeki anak-anak dalam bulan Ramadhan.

Putu bambu Batu Gajah - agak berlainan bentuknya.

Buah Melaka, bukan buah orang Melaka.

Pelbagai pilihan air minuman untuk berbuka nanti.

Pasti ada yang melucukan kedua-dua yong kita ni. Rezeki bulan Ramadhan yang agak baik tahun ini.

Air kelapa muda pun ada.

Buah-buahan pun ada juga - rambutan, jambu merah dan mata kucing.
Usahawan berwawasan - sentiasa ceria menghadapi cabaran perniagaan.


http://idristalu.blogspot.com/

2 ulasan:

Maiyah berkata...

salam..

kemeriahan ramadhan
mmg x di sangkal

Idris Talu berkata...

Terima kasih Puan Maiyah kerana sudi singgah di blog saya.

Jika tidak ada halangan saya suka merakamkan suasana semasa walau di mana juga sebagai rakaman untuk masa depan.

Keceriaan ialah salah satu penyeri hidup kita. Walau pun berkeringat, para peniaga pasar Ramadhan tetap ceria dalam usaha mencari rezeki.

Kita kagum dengan usaha mereka.

Wassalam.

CLICK NOW

ANDA TETAMU BLOG SAYA

Tajuk Kegemaran