TO ALL MY BLOG READERS

TERIMA KASIH - شكرا لك - THANK YOU - ありがとうございました - 谢谢您 - Teşekkürler - Mulţumesc - Obrigado

Selasa, 23 Ogos 2011

Makan Berulam Di Bulan Ramadhan

By Idris Ismail Talu.

Sesuai dengan suasana Ramadhan yang mulia ini, makanan yang segar cukup sesuai dengan keperluan badan kita. Oleh kerana itu, kali ini penulis makan sedikit nasi dengan berulamkan kacang panjang yang muda dan batang lambuk atau kemumu mentah dikawankan dengan sambal tempoyak - melilih air liur dibuatnya.

Pelepah lambuk atau kemumu muda.

Kacang panjang yang muda.

Dan ini pula, sambal asam tempoyak yang menyelerakan.


Gabungan yang cukup menyelerakan.



2 ulasan:

Hashim Zabidi berkata...

Kalau makan nasi berulamkan ulaman mentah seperti jering,petai, kerdas,bunga keladan, pucuk ulam raja, pucuk selon, pucuk jambu golok dan sambalnya pula sambal tempoyak, sambal belacan dipenyek dengan belimbing buluh masak, budu dan cengcaluk nasinya tak boleh sikit-sikit, Tuan haji. Pendeknya lepas tuh panjang tidurnya.

Idris Talu berkata...

Betul amat Tuan Haji!

Orang kita dulu-dulu, kalau ke kebun atau ke huma, bawak bekal nasik dengan sambal serta ikan kering saja. Segala macam jenih ulam, pakai kutip saja di dalam kebun - ada pegaga, ada pucuk mata itik, ada pucuk putat, pucuk petai belalang pun boleh dibuat ulam.

Itulah makanan Pak Tani kita dulu kala.

CLICK NOW

ANDA TETAMU BLOG SAYA

Tajuk Kegemaran