TO ALL MY BLOG READERS

TERIMA KASIH - شكرا لك - THANK YOU - ありがとうございました - 谢谢您 - Teşekkürler - Mulţumesc - Obrigado

Rabu, 15 Januari 2014

Ustaz Kazim selar pihak tuduh sambut Maulidur Rasul tiru Kristian



IPOH 15 Jan. - Penceramah bebas, Mohammad Kazim Elias menyelar tindakan pihak tertentu yang menyifatkan sambutan Maulidur Rasul yang diraikan setiap tahun bagi menghayati hari kelahiran Nabi Muhammad SAW adalah bidaah serta meniru agama Kristian.


Ustaz Mohamad Kazim Elias


Beliau berkata, berdasarkan pandangan ulama, sambutan Maulidur Rasul bukan amalan bidaah iaitu menokok tambah dalam bidang agama atau ibadat, sebaliknya memberi manfaat dalam banyak aspek, terutama memupuk perpaduan dalam kalangan ummah dan mengingatkan kembali terutama generasi muda tentang sirah Rasulullah.

Ustaz Mohamad Kazim Elias


Tegas Mohammad Kazim atau lebih dikenali sebagai Ustaz Kazim, perbuatan meraikan sambutan itu juga membuktikan rasa cinta dan sayang kepada junjungan besar tersebut yang wajib dilakukan semua umat Islam.

"Harus hukumnya kita meraikan sambutan Maulidur Rasul, namun ada pula tok guru mana entah kata kita sambut Maulidur Rasul macam orang Kristian sambut Nabi Isa dan amalan bidaah. Maka, apabila kita pergi negeri dia tak ada sambutan Maulidur Rasul sedangkan semua negeri lain dari Sabah sampai ke Perlis menyambutnya.


"Macam mana dia kata tiru orang Kristian sedangkan 25 Disember itu mereka sambut bagi meraikan kematian Nabi Isa yang kemudiannya diangkat ke langit sedangkan dalam Islam kita tak kata begitu, kita kata Nabi Isa diangkat ke langit oleh Allah sebab mereka (Kristian) nak bunuh Nabi Isa.

"Adakah sama kita dengan Kristian, tidak sama sekali," katanya ketika menyampaikan ceramah dalam sambutan Maulidur Rasul Peringkat RISDA Negeri Perak di sini hari ini.

Yang turut hadir Timbalan Pengarah RISDA Perak, Mohd. Hussin Yusoff.

Jelas Mohammad Kazim, orang Kristian juga menganggap Nabi Isa adalah anak tuhan manakala dalam sambutan Maulidur Rasul tidak langsung membawa maksud Nabi Muhammad SAW dianggap sedemikian.

Tambahnya, begitu juga dalam hal kematian Nabi Isa apabila golongan itu menganggap perbuatan tersebut bagi menghapuskan dosa Nabi Adam serta anak-anaknya yang telah berbuat salah.

''Adakah Islam pula mempercayai kewafatan Nabi Muhammad SAW atau kelahiran baginda dapat menghapuskan dosa-dosa yang telah kita lakukan. Tidak sama sekali, setiap dosa yang kita lakukan akan mendapat balasan begitu juga pahala hasil kebaikan yang dilakukan semuanya atas diri masing-masing.

''Jadi mana yang kata kita meniru agama Kristian. Orang Kristian menyambut Krismas menjadikan mereka itu syirik kepada Allah, sedangkan kita pula menyambut Maulidur Rasul mendatangkan kasih sayang pada Rasullullah dan perbuatan itu wajib kita lakukan dan berdosa jika kita ingkar,'' katanya.








Tiada ulasan:

CLICK NOW

ANDA TETAMU BLOG SAYA

Tajuk Kegemaran